Meski Kuat, Inilah 6 Karakter yang Tidak Mampu Memunculkan Demon Slayer Mark

Karakter Tanpa Demon Slayer Mark

Dalam Demon Slayer, para Pembasmi Iblis menguasai teknik pernapasan untuk melawan iblis. sayangnya, beberapa iblis terlalu kuat bahkan untuk Hashira sekalipun, sehingga hampir tidak mungkin dikalahkan dalam konfrontasi satu lawan satu.

Namun, ketika anggota Korps Pembasmi Iblis melampaui batas fisik dan psikologis mereka, mereka memanifestasikan Tanda Pembasmi Iblis yang membantu mereka membangkitkan kemampuan super.

Para Pembasmi Iblis yang berhasil memanifestasikan tanda khusus ini mengalami peningkatan dramatis dalam hal penyembuhan, kecepatan, kekuatan, dan keefektifan teknik pernapasan. Sayangnya, tidak semua anggota korps cukup beruntung untuk memilikinya.

Berikut adalah beberapa Pembasmi Iblis yang tidak pernah mendapatkan Demon Slayer Mark.

Karakter yang Tidak Mampu Memunculkan Tanda Pembasmi Iblis

1. Inosuke Hashibira

Inosuke Hashibira adalah salah satu dari sedikit Pembasmi Iblis yang mengikuti Seleksi Akhir tanpa pelatihan formal. Dibesarkan oleh babi hutan di pegunungan sejak kecil, dia dihadapkan pada kenyataan pahit dan belajar untuk beradaptasi. Pengalaman uniknya ini membawanya mengembangkan Pernapasan Binatang, yang meniru gerakan dan serangan binatang buas dengan cara yang mematikan dan tak terduga.

Meskipun latar belakangnya yang sederhana, Inosuke kemudian bertarung dalam beberapa pertempuran penting untuk Korps Pembasmi Iblis dan membangun reputasinya. Namun, ujian terberat datang di Kastil Infinity dan Sunrise Countdown Arc. Dia bertarung dengan gagah berani, tetapi Korps mengalami kerugian besar dalam pertempuran terakhir antara kebaikan dan kejahatan.

Apa itu Demon Slayer Mark
Inosuke, Kimetsu no Yaiba

Potensi Inosuke terlihat jelas. Jika dia, dengan kreativitasnya dalam mengembangkan gaya pernapasannya sendiri, dapat mencapai puncak potensinya, dia berpotensi membalikkan keadaan dan menyelamatkan banyak nyawa.

Sayangnya, Inosuke tidak pernah mendapatkan Demon Slayer Mark. Hal ini mungkin karena manifestasinya membutuhkan kondisi tertentu, dan hanya satu Pembasmi Iblis selain Hashira yang berhasil memenuhinya.

2. Kanao Tsuyuri

Kanao Tsuyuri diadopsi oleh Shinobu dan Kanae Kocho setelah mereka menyelamatkannya. Karena mengalami kekerasan dari orang tuanya, Kanao menghadapi hambatan dalam perkembangan emosional selama beberapa tahun.

Meski demikian, Kocho bersaudara membantu Kanao mengatasi traumanya dan membimbingnya menjadi pembasmi iblis.

Karakter yang memiliki Demon Slayer Mark
Kanao, Kimetsu no Yaiba

Kanao mempelajari Pernapasan Bunga secara mandiri dengan mengamati Kanae. Hal ini menunjukkan bahwa ia memiliki pemikiran strategis dan kecerdasan yang lebih tinggi dibandingkan teman-temannya.

Pengetahuan bertarungnya memberinya potensi untuk berkembang dan melampaui beberapa petarung terbaik jika ia berhasil memanifestasikan Demon Slayer Mark, yang sayangnya tidak pernah terjadi.

3. Zenitsu Agatsuma

Zenitsu Agatsuma, salah satu anggota Korps Pembasmi Iblis yang paling penakut dan pemalu, berlatih keras di bawah bimbingan mantan Hashira Petir, Jigoro Kuwajima.

Dedikasi dan ketekunannya selama pelatihan sebelum Seleksi Akhir membantunya menguasai Jurus Pertama Pernapasan Petir: Halilintar dan Kilat, meskipun sifatnya yang mudah panik.

Apa fungsi Demon Slayer Mark
Zenitsu, Kimetsu no Yaiba

Zenitsu kemudian mengembangkan variasinya sendiri dari Jurus Petir, menjadikannya anggota yang berharga bagi Korps Pembasmi Iblis. Dia bertempur dalam berbagai pertempuran berbahaya, dan meskipun menunjukkan perkembangan pesat di antara rekan-rekannya, dia tetap menjadi salah satu dari sedikit pejuang yang berpartisipasi dalam pertempuran terakhir melawan Muzan dan pasukannya tanpa mencapai tanda Demon Slayer.

4. Kanae Kocho

Kocho bersaudara lahir dalam keluarga yang kaya dan menikmati kehidupan yang luar biasa selama masa kecil mereka. Mereka memiliki orang tua yang penuh cinta dan rela mengorbankan diri demi melindungi anak-anak mereka saat iblis menyerang rumah mereka.

Peristiwa tragis ini mendorong kedua saudari tersebut untuk bergabung dengan Korps Pembasmi Iblis, di mana mereka kemudian menjadi Hashira.

Kanae Demon Slayer Mark
Kanae, Kimetsu no Yaiba

Kanae Kocho, sang Hashira Bunga, sebagai kakak perempuan, selalu melindungi Shinobu dan berperan penting dalam menyelamatkan adik angkatnya, Kanao. Sikapnya yang tenang, baik hati, dan kepribadiannya yang ramah meninggalkan kesan mendalam bagi saudara-saudaranya serta rekan-rekannya sesama Hashira.

Sayangnya, ia gugur setelah pertarungan tak terduga dengan Doma, salah satu iblis Upper-Moon. Kanae berjuang sepanjang hidupnya tanpa pernah memanifestasikan Demon Slayer Mark, dan mungkin bisa selamat dari pertempuran dengan Doma jika dia berhasil memanifestasikannya.

5. Uzui Tengen

Sound Hashira Tengen Uzui adalah salah satu petarung paling karismatik dan berani di generasinya. Penuh keyakinan dan tegas, dia menghadapi musuh-musuhnya dengan gaya flamboyan yang khas, mengandalkan naluri tajam dan keterampilannya yang luar biasa.

Namun, Tengen adalah salah satu dari sedikit Hashira di masanya yang tidak pernah memanifestasikan Demon Slayer Mark.

Pemilik Demon Slayer Mark
Tengen, Kimetsu no Yaiba

Di Arc Entertainment District, Uzui bertarung melawan Gyutaro dan Daki bersama Tanjiro dan rekan-rekannya. Pertarungan sengit ini memiliki dampak yang luas dan menyebabkan efek domino yang pada akhirnya memicu kejatuhan Muzan.

Namun, kemenangan krusial ini harus dibayar mahal, karena ia harus kehilangan tangan kirinya dan satu matanya. Jika Tengen telah memanifestasikan Demon Slayer Mark, dia mungkin akan keluar dari pertempuran tanpa cedera permanen.

6. Kyojuro Rengoku

Hashira Api Kyojuro Rengoku adalah salah satu prajurit paling berani dan teguh di Korps Pembasmi Iblis. Ia mendedikasikan hidupnya untuk mengejar kesempurnaan tanpa henti, menguasai Pernapasan Api secara otodidak hanya dengan membaca panduan setebal tiga jilid.

Sepanjang karirnya yang luar biasa, Rengoku terlibat dalam berbagai pertempuran sengit dan dengan berani mempertaruhkan nyawanya demi kebaikan yang lebih besar. Kemenangannya atas iblis Lower-Moon, Hairo, dan Iblis Seruling menjadi beberapa pencapaiannya yang paling mengesankan.

Rengoku Demon Slayer Mark
Rengoku, Kimetsu no Yaiba

Di Mugen Train Arc, Kyojuro Rengoku terlibat dalam pertempuran sengit melawan iblis Upper-Moon, Akaza. Dia menunjukkan keberanian luar biasa, namun, terlepas dari semua usahanya, Rengoku gugur dalam pertempuran ini. Jika dia berhasil membangkitkan Demon Slayer Mark saat itu, dia mungkin akan keluar sebagai pemenang, karena pertempuran berakhir sesaat sebelum matahari terbit.

Kematian Rengoku membawa dampak yang besar bagi Korps Pembasmi Iblis. Mereka kehilangan salah satu pejuangnya yang paling berbakat dan potensial, dan iblis kuat seperti Akaza berhasil lolos. Jika Rengoku mampu mengalahkan Akaza, itu akan menjadi pukulan telak bagi pasukan Muzan. Namun, takdir berkata lain, dan Rengoku bertarung tanpa Demon Slayer Mark, yang berakibat fatal baginya.

‹ Lebih lamaTerbaru ✓

Posting Komentar

Arsip
Bagian dari